Selasa, Tanggal 17-04-2018, jam 04:08:51
Kisah Perias Jenazah

Cerita Mistis Perias Jenazah, dari Bisikan Hingga Diikuti ke Rumah

Cerita Mistis Perias Jenazah, dari Bisikan Hingga Diikuti ke Rumah
Pembuat Peti Jenazah melakukan proses pengecatan di daerah Tambora,Jakarta Barat, (30/3). (Issak Ramadhan/JawaPos.com)

TIDAK salah jika kesan menyeramkan selalu menghampiri profesi perias jenazah. Sebab, kejadian di luar akal sehat atau mistis sering dialami perias jenazah ketika melakukan tugasnya. Seperti yang diungkapkan Ver, 46, yang sudah melakoni pekerjaan ini selama 30 tahun.

Ditemui JawaPos.com di kediamanya, ia mengaku masih merasakan merinding saat masuk kamar jenazah. Salah satu kejadian mistis yang pernah ia alami ketika mendapatkan panggilan merias pada jam 2 dini hari di sebuah rumah duka.

Saat ia tengah merias, tiba-tiba lampu mendadak mati lalu datang seorang perempuan menghampirinya. Ver mengira perempuan tersebut adalah keluarga dari jenazah yang datang untuk menemaninya. Tanpa ingin diganggu konsentrasinya merias, wanita 46 tahun itu tidak mengajaknya berbicara.  

"Saya tidak bicara sama dia, tapi saat dilihat sekilas, dia mirip sekali dengan jenazah yang sedang saya rias. Saat lampu nyala, saya keluar ruangan, begitu balik lagi orangnya sudah tidak ada," terangnya kepada JawaPos.com saat ditemui di rumahnya di kawasan Jakarta Barat, Jumat (13/4).

Pengalaman mistis lainnya datang ketika ia menerima panggilan rias pada pukul 3 pagi. Saat itu kondisi cuaca sedang hujan petir, ia berada di kamar jenazah seorang diri tiba-tiba terdengar suara blower bocor dan berbunyi kencang.

Padahal sebelumnya tidak ada masalah dengan mesinnya. Setelah itu, ia merasa ada seseorang yang membisikkan untuk menyudahi riasannya. Namun, ia tetap melanjutkan sampai selesai.

Kejadian yang masih terngiang hingga saat ini adalah ketika ada sosok yang mengikutinya dari belakang. Kala itu ia selesai merias pukul 6 sore untuk seorang jenazah korban kecelakaan, kemudian ia pulang ke rumah untuk istirahat.

Tanpa tersadar saat ia bangun tidur, ia merasa melihat sosok bayangan yang mirip dengan jenazah yang baru diriasnya. "Saya kaget banget. Mungkin tadi ketika merias saya tidak melakukan komunikasi dengannya terlebih dahulu sehingga ia merasa kurang puas dengan hasilnya. Saya minta maaf, ya mau gimana lagi memang risiko pekerjaan,” imbuhnya.

Pekerjaan sebagai perias jenazah memang menuntut ibu dua anak ini untuk berani dalam keadaan apa pun. Terlebih ia melakukannya seorang diri tanpa asisten. Bahkan ia tetap melayani permintaan rias jenazah pada waktu dini hari.

Namun bagi Ver, perias jenazah adalah suatu pekerjaan mulia. Dalam sehari ia bisa melayani rias 3 hingga 5 jenazah. Jumlah itu tidak menentu setiap bulan, tergantung dari banyaknya permintaan yang diterimanya.(ce1/fid/JPC)


BERITA Terkait
Berita terkini Kalteng Pos Online 21 Jul 18


Sabtu, 21-07-2018 : 07:10:14
Didik Nini Thowok Gabungkan Tarian Dayak dan Makassar

Festival Kampung Buntoi 2018 menghadirkan maestro tari nusantara, Didik Nini Thowok. Seniman yang menguasai ratusan gerakan tari dari berbagai belahan dunia ini, kembali hadir pada Festival Kampung ... Read More

Rabu, 18-07-2018 : 05:22:28
Partai Nomor Urut 10, Daftar Bacaleg pukul 10.10 di Pemilu yang ke-10

DPW PPP Kalteng telah mengukir kisah manis di Pilkada Serentak 2018 se-Kalteng. Menohok di posisi 3, PPP berhasil mengantarkan paslon kepala daerah yang diusung menuju ke singgasana kekuasaan. ... Read More

Minggu, 15-07-2018 : 06:45:38
Belajar Sama Tetangga dan Meraih Dua Medali

Siapa sangka Hiu Li Ing yang awalnya tak menyukai cabang olahraga catur, akhirnya sukses menjadi juara. Bahkan awal menggelutinya, ia hanya main-main biasa. Mengisi waktu luang saja. siapa sang ... Read More

Sabtu, 14-07-2018 : 08:10:47
Minim Biaya, Ingin Sembuh dan Menjadi Guru

Siska Perunika terbaring lemah di RSUD dr Doris Sylvanus Palangka Raya. Ia divonis menderita penyakit TBC otak. Dalam keterbatasan biaya, Siska bertekad untuk segera sembuh, dan menggapai cita-cita ... Read More